Followers

Wednesday, June 10, 2009

KETULUSAN HIKMAH MAHA PERANCANG

Segala puji hanya bagi Allah S.W.T. Tuhan yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Selawat dan salam sentiasa tercurah untuk Junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w. berserta keluarga, para sahabat serta seluruh umatnya yang setia dalam perjuangan agama dan dakwah seluruhnya.

Ya Rabbi,andai seluruh jiwa terkorban dalam dakapan lena, tidak lagi bertingkah untuk menggesel segala hujah akan ku hamparkan segalanya, bukan untuk di nilai oleh mata-mata yang pahit untuk menelan, tapi untuk meleraikan segala helaan nafas yang terkubur bersama angin yang melalui setiap liku-liku hujung pancaran dalam ketenangan.

Ah, sungguh tenang dan damai setiap kata hati yang terluah tanpa mengukir sebarang hasil cipta yang bertandang dalam minda. Bukan niat untuk menikam diri tanpa bicara, tapi sekadar sandaran dalam mengusai perasaan.

Sudah lama santun ini terpaut dalam payah, kerana kelemahan dalam setiap kata yang tersirat. Layakkah diri ini atau tidak? itu bukan persoalannya dan tidak lagi untuknya, kerana gulungan wadah ini telah terlerai setelah ia disentuh dalam separa sedar, kerana langkah yang penuh kekuatan, bukan untuk mengharap, mendakap, mengenal atau apa sahaja. Hati ini telah berbisik, dalam syahdu bersama ketenangan, kedamaian dan keberkatan, lantas ku terimanya. Sayup diri ini meniti, tapi Allah maha mengetahui segala janji, Ya! itu sudah pasti, cuma sekelumit pandangan yang kabur dalam nilaian yang hanya mengetahui luaran, dalam itu ada apa? tidak pernah di hiraukan hanya sahnya apa yang dilihat dan di ketahui, bagaimana dengan memahami? jauh, sungguh jauh, namun ianya pasti diterokai.

Subahanallah, setinggi mana darjat yang Engkau berikan bagi orang-orang seperti diri ini yang penuh onak halangan dalam merempuh ujian. Mawar berduri sentiasa berdiri setia menanti penyentuhnya, namun hanya rasa takut yang ada, bagaimana sakitnya? ada! namun hanya sekali ku pejam dengan penuh tawakkal kepada Nya sebagai pengubat diri. Walau seluas mana mawar meletakkan dirinya pasti lancar rasa degupan, tetapi setiapnya ada perbezaan, hanya diri dapat menilai dan tiada siapa jua merasai melainkan Yang Maha Mengetahui. Tanpa gerakkan mulut dan anggota lainya mengilhamkan orang sekeliling untuk memahami dialog hati dan perasaan untuk di bicarakan bersama logiknya akal.

Alhamdulillah, sungguh luar biasa ciptaan Yang Maha Berkuasa, bila kiri penuh dengan tangisan dan rasa kerinduan akan kesenangan abadi, ada sahaja yang bertandang sebagai tetamu, bukan untuk menambah koleksinya tetapi datangnya tanpa di pinta. Kanan yang sentiasa dalam kondisi dan imbangan yang selesa keadaannya terlalu lemah untuk menghitung angkatan tentangannya. Yang Maha Adil, tentu sahaja mengetahui tahap kekuatan di antara keduanya. Pasti ada yang datang untuk menutupi yang telah terhakis dan dengan Izin Nya ia telah pun ada.

Allahuakhbar, hebatnya tempisan yang dilontarkan untuk menguji segala tumpuan, apa sahaja yang ada di hadapan bagi mencuri langkah sebagai mahar dalam kekuatan yang bukan sahaja lahir dalam pengharapan tapi dambaan yang telah lama menusuk kalbu sebutir mutiara yang tiada taranya. Masihkah ada harapan dalam menggapai bintang yang jauh dari penglihatan atau mungkin sahaja ia hanyalah khayalan. Ujian ini sungguh luar biasa taranya, benarlah setiap bait kata-kata yang terungkap itu ada tafsirannya.

Lailahaillaullah, Linangan air mata yang sentiasa menemani perindu dalam helaan bayu, bukan di ukir untuk memadu perasaan yang muncul dalam pelbagai hiasan hanya kerana melihat aliran-aliran yang di hidangkan bagi menguji sebesar-besarnya kesabaran dalam himpitan sekelumit hati yang menilai pertuturan setiap anggota yang menjadi saksi kebisuan. Keterlanjuran langkah yang telah di corakkan sebagai bukti bagi yang menyaksikan keperitan dan kepayahan yang dipikul sepanjang usia menyahut cabaran kematangan, bukan proses mengenal pasti adalah kotak pertama yang diisi tapi kemahiran bagi menempis segala aral dan hadang yang menjadi syarat sebelum melambai pada yang telah mendahului dan memimpin bagi yang dibelakangi.

Segala kebekuan telah dilenturkan sebagai cairan yang penuh pengorbanan dan pengharapan agar ianya tidak lagi terkumpul untuk mrngulangi hayatnya. Hadiah dari Tuhan Semesta Alam, yang memiliki segala isi di langit dan di bumi tiada yang terkecuali dalam pemilikan Nya. Terima Kasih Tuhan telah memilih setitis ciptaan dariMu untuk menunaikan janji dan ikrar yang telah bermula dengan tangisan esakkan namun disahut dengan senyuman bagi setiap yang melihatnya dan kebahagiaan yang di sinari pancarannya.

Namun, tidak pernah mengharap apa-apa yang telah terhidang sebelum kelahirannya di dunia yang penuh dengan fana dan durjana oleh mereka yang mematahkan janji Rabbi. Kini, perjalanan jauh bakal di harungi sebagai ujian dalam kebenaran lisan yang telah di persetujui sehingga hari ini. Dengan itu bermulanya detik ini, apa sahaja yang bakal dan akan berlaku, sama ada yang seperti di harapkan atau sebaliknya, Semoga setiap langkah sentiasa diredhai, dirahmati dan sentiasa dilindungi serta di jauhkan dari segala kesengsaraan, kesedihan, kepahitan, kemaksiatan, keburukkan dan keaiban yang sentiasa mengejar mereka yang penuh dengan kelalaian. Terimalah seadanya kerana inilah Ketulusan Hikmah yang Maha Perancang. Semoga berbahagia menjadi tetamu yang Maha Agung.


Nukilan:
Rostina Jakla
2355, 100609
Gombak, Selangor.

Hak cipta terpelihara.

3 comments:

  1. Salam.. Teruskan perjuangan Dalam menyampaikan dakwah yang penuh dengan mehna. Setiap ujian itu pasti ada hikmahnya..
    Semoga Sentiasa Tabah dalam mengharungi dugaan di dunia yang hanya sementara.. TakbiR!

    ReplyDelete
  2. Assalamualaikum Tina.

    Allah sentiasa menguji hamba-hambanya.
    Ingatlah, apa sahaja yang berlaku lihatlah di belakang mu ada sahaja yang bisa mengubati mu.
    Diri ini tidak pernah melupakan segala gerak-geri mu, tawa mu, gurau senda mu, kata-kata mu Kerana semua itu terluah dengan berhikmah. secara jujurnya, Akhlakmu.

    Saya terbaca blognya sebentar tadi.oh, dia pergi Umrah ye?
    Hujung bulan ni, Saya akan ke Australia. Kenapa Tina tak Pergi?
    Jangan risau, di sana nanti ada insan yang menjadi pelindung mu.

    Salam perjuangan!
    Dari kami. Senior-senior DBA IIC.
    and it's me... YOUSUF IN ISLAM.

    ReplyDelete
  3. Wa'alaikumsalam, terima kasih atas semangat yang diberikan..

    To: Yousuf in Islam (macam kenal je nickname)
    orang kata 'jangan Pandang Belakang!' hehe..
    Please push it out of your mind anymore & forever ..
    And anything you want to talk to me please send by email (qudwah_izzatina@yahoo.com)

    Oh ya, saya tak pergi ke Australia atas sebab2 tertentu.. Cukuplah Allah bagiku sebagai pelindungku di Dunia & Akhirat..
    Apa pun, Thanks for all.

    Salam Perjuangan!!
    Untuk semua Senior-Senior Course DBA dan semua Warga IIC.. ( wah ramai juga ye..)
    and you..Yousuf in Islam.

    ReplyDelete