Followers

Saturday, August 29, 2009

BERSEDERHALAH DALAM BERSUARA ATAU MELANGKAH




“Bodoh! Bangang! Kalau saya kata buat dan siapkan ikut prosedur, prosedurlah, walaupan tak cukup masa awak kata, itu bukan masalah saya. Ini kerja awak, awak orang bawahan, dengar dan ikut sahaja arahan saya!”

Tengkingan yang lantang begitu kedengaran walaupun bilik setiausaha wanita itu 100 meter jaraknya dari bilik-bilik yang lain.

“Apasal la kau ni bangang sangat, nampak tak kotak besar tu tak masuk van, yang kau pergi tutup pintu van tu buat apa? Lembap betul!!”

Kelantangan suara yang membingitkan telinga di kawasan sekitar sebuah kedai runcit, walhal, pembantu lelaki itu tidaklah jauh dari pemandu van yang dari awal tadi hanya duduk bersandar di tempat duduk pemandu.


Senario seperti ini biasa sahaja kedengaran, bahkan ianya pernah berlaku di hadapan mata kita sendiri yang boleh sahaja kita menjadi saksi di setiap episod yang sering berulang seperti ini yang tiada bezanya sama ada satu bangsa , satu negara apatah lagi sebaliknya.


Firman Allah SWT yang bermaksud :
“Dan sederhanakanlah dalam berjalan (melangkah) dan lunakkanlah suaramu. Sesungguhnya seburuk-buruk suara itu ialah suara keldai.” (Surah Luqman : 19)


Suara yang kuat sebenarnya boleh mengakibatkan kerosakkan pada gegendang telinga. Meninggikan suara adalah tanda seseorang itu telah terpedaya, hanya mementingkan diri dan tidak prihatin terhadap orang lain. Apa yang dimaksudkan ‘sederhana’ itu adalah tidak melantangkan suara hingga boleh menimbulkan kemarahan pada orang lain yang juga boleh menggangu orang persekitaran dan tidak pula terlalu perlahan sehingga langsung tidak kedengaran. Sebaik-baik perkara adalah pertengahan. Sesiapa yang mengangkat suaranya tanpa ada sebab munasabah adalah menyerupai keldai dan seburuk-buruk suara adalah teriakkan keldai. Scottish Proverb berkata “A man is a lion for his own cause”. Setiap manusia itu tidaklah sempurna.


Menyederhanakan suara adalah lambang adab yang murni, kepercayaan pada diri dan keyakinan pada perkara yang di suarakan. Berlidah tajam, bercakap kasar dan suka menengking merupakan adab yang buruk dan keji. Pada kebiasaanya, orang yang bersikap sedemikian adalah meragui akan nilai perkara yang di tuturkanya itu atau tidak pula meyakini dengan ketinggian serta kehebatan nilai diri sendiri.


Kebahagiaan dan keharmonian adalah pada kesederhanaan dalam setiap tindakan dan perkataan.Langkah yang sederhana menuju kepada matlamat yang mulia tidak sambil lewa dan sombong. Mengatur langkah dan bercita-cita dengan bersifat ceria dan progresif adalah yang terbaik.


Pendek kata, riak dan sombong seperti memalingkan muka, atau apa sahaja sikap yang mencerminkan kerendahan nilai diri seseorang itu adalah dalam keadaan takbur dan hanya berasa kagum dengan diri sendiri malah tidak prihatin terhadap orang lain. Ini jelas membuktikan bahawa orang seperti ini menghidapi ‘penyakit’.
Seperti dalam buku Thoughts on Courage, Albert Schweitzer ada berkata:
“Not one of us knows what effect his life produces, and what he gives to others that is hidden from us and must remain so, though we are often allowed to see some little fraction of it. So, that we may not lose courage. The way in which power works is a mystery…”

Allah kurniakan kita akal serta kelebihan-kelebihan yang ada pada diri, hanya ianya tersembunyi. Selamilah, kerana di situ ada banyak kuasa yang penuh misteri dalam nilai diri sendiri.

Saturday, August 22, 2009

Syoknya Ramadhan...



"Bersama Kita Hayatinya"
Salam Ramadhan dari Saya & Nisa' Gombak



Tuesday, August 11, 2009

BILA ALLAH MENARIK PERHATIAN KITA..


Assalaamu ‘alaikum warahmatullaahi wabarakaatuh

Sahabat… suatu ketika,
Dikisahkan, seorang mandor bangunan sedang bekerja di sebuah gedung bertingkat.
suatu ketika, dia ingin menyampaikan pesanan penting kepada tukang cuci yang sedang bekerja di lantai bawahnya.

Mandor ini berteriak memanggil seorang tukang cuci tadi agar mendongak ke atas sehingga ia dapat menjatuhkan catatan pesanan.
Kerana bunyi mesin-mesin yang bising,
tukang cuci yang sedang bekerja di lantai bawahnya tidak dapat mendengar panggilan dari mandor tadi.
Meskipun sudah berusaha berteriak memanggil dengan lebih keras lagi, usaha mandor tetaplah sia-sia sahaja.

Akhirnya untuk menarik perhatian,
mandor itu mempunyai idea melemparkan duit syiling yang ada di poket seluarnya kepada tukang cuci tadi.
Tukang cuci yang bekerja dibawahnya terkejut melihat duit syiling tiba-tiba berada di hadapannya,
dia pun berhenti bekerja sejenak kemudian mengambil duit syiling itu, lalu meneruskan pekerjaannya semula.
Beberapa kali mandor itu mencuba melemparkan duit syiling,
namun usahanya tetap tidak berhasil untuk membuatkan pekerja yang ada di bawahnya itu mendongak keatas.

Tiba-tiba mandor itu mendapat idea lain,
dia kemudian mengambil batu kecil yang ada di hadapannya dan membaling tepat mengenai pekerja tadi.
Kerana merasa sakit terkena batu, pekerja itu mendongak ke atas mencari siapa yang membaling batu tersebut.

Akhirnya mandor itu dapat menyampaikan pesanan penting dengan menjatuhkan catatan pesanan dan diterima oleh pekerja dilantai bawahnya itu.

Sahabat sekalian, untuk menarik perhatian kita sebagai hambaNya,
Allah seringkali menggunakan cara-cara yang menyenangkan,
mahupun kadangkala dengan ujin-ujian yang menyakitkan.
Allah seringkali menjatuhkan “duit syiling” atau memberikan kemudahan rezeki yang berlimpah kepada kita hambaNya,
agar mahu mendongak keatas,
mengingati-Nya,
menyembah-Nya,
mengakui kebesaran-Nya
dan lebih banyak bersyukur atas rahmat-Nya.
Allah seringkali memberikan begitu banyak berkat, rahmat dan kenikmatan setiap harinya kepada kita,
agar kita mahu menadah kepada-Nya dan bersyukur atas karuniaan-Nya.
Namun, sayangnya seringkali hal itu tidak cukup membuatkan kita untuk mahu mendongak keatas,
mengingat kebesaran-Nya,
berharap kepada-Nya,
mengagungkan nama-Nya
dan bersyukur atas rahmat-Nya.
Kerana itu, kadang-kadang Allah menggunakan ujian-ujian yang menyakitkan,
seperti musibah,
kegagalan,
rasa sakit,
kelaparan
dan berbagai pengalaman menyakitkan yang tiada lainnya hanyalah untuk menarik perhatian manusia agar mahu mendongak keatas.

Menarik perhatian untuk memohon kepada-Nya,
menyembah kepada-Nya,
mengakui kebesaran-Nya
dan bersyukur atas rahmat-Nya.
Dengan demikian, ujian-ujian menyakitkan yang kadang kala diterima manusia,
hendaknya diterima sebagai peringatan dari Tuhan untuk menarik perhatian kita.
Hendaknya hal itu membuat kita semakin merapatkan hubungan dengan Allah. Hendaknya hal itu mengajarkan kita untuk mengakui kebesaran dan kekuasaan Allah,
dan menyedarkan kita adalah makhluk-Nya yang sangat lemah dan tidak berdaya.

Sahabat,
Sudah begitu banyak rahmat dan berkat Allah senantiasa mengalir setiap saat dan detiknya kepada kita semua.
Seperti memiliki pekerjaan yang baik,
memiliki kesihatan yang kita rasakan kini,
kelengkapan pancaindra yang menopang kehidupan kita,
mendapatkan rezeki yang kita nikmati saban hari,
keluarga yang bahagia yang kita miliki dan sebagainya.
Semua itu sesungguhnya adalah rahmat dan berkat dari Allah SWT yang tak ternilai harganya.

Kini apakah Anda akan segera menadahkan wajah kepada-Nya, ataukah menunggu Allah menjatuhkan “batu” kepada kita ?.

Firman Allah yang bermaksud :
Dan apabila Kami memberikan NIKMAT kepada manusia, ia BERPALING dan MENJAUHKAN DIRI, tetapi apabila ia ditimpa MALAPETAKA maka ia banyak BERDOA.
Wassalam..